Sample text


Seuntai madah untuk dihayati...Setitis ilmu itu bisa mencairkan selautan kejahilan yang bersarang di pelupuk rona hati, Iman itu dinding taqwa sedangkan taqwa itu perisai hati, Yang memusnahkan pastilah nafsu, di layan jangan, di lawan pun jangan, di didik perlu, di asuh mesti, Apapun yang terjadi ikhlas menjadi ubat penawar segalanya Yakin kepada Allah,kebahagiaan pasti menanti di Taman Syurga...

Sunday, November 11, 2012

Sedikit bercakap dan banyak mengingati mati


~ kematian itu satu kenikmatan bg org beriman, dan kecelakaan bg org yang kufur ~


Daripada Abu Sa’id Al-Khudri r.a. bahawa pada suatu hari Nabi s.a.w. masuk ke tempat solatnya, beliau melihat orang-orang sedang asyik berbincang-bincang. Kemudian beliau bersabda: “seandainya kamu banyak mengingat ‘pemutus kenikmatan’ nescaya kamu tidak banyak bercakap seperti ini, seringlah mengingati pemutus kenikmatan, yakni kematian.


Sebab, di dalam kubur nanti, tidak akan datang satu hari pun kecuali ia akan bercakap dengan enam kalimat, “ Aku rumah pengasingan, aku rumah kesendirian, aku rumah binatang buas, aku rumah kegelapan, aku rumah debu, dan aku rumah cacing.”


Apabila seorang hamba mukmin telah dikuburkan, maka kubur akan berkata kepadanya, selamat datang, Ahlan wa sahlan. Ketahuilah, engkau adalah orang yang paling aku sukai yang berjalan di atas punggungku. Hari ini, aku menguasaimu. Engkau menjadi aku. Maka engkau akan melihat apa yang aku perbuat kepadamu. “ kemudian, kubur itu diluaskan kepadanya sepanjang penglihatan hamba. Dan, dibukakan kepadanya pintu syurga.


Apabila seorang hamba kafir telah dikuburkan, maka kubur akan berkata kepadanya, “ Tidak ada keselamatan, tidak ada keramahan dan tidak ada kemudahan ( la marhaban wala ahlan wa sahlan). Ketahuilah, engkau adalah orang yang paling aku benci yang perjalan di atas punggungku. Hari ini, aku menguasaimu. Engkau menjadi aku. Maka, engkau akan melihat apa yang aku perbuat untukmu.” Kemudian, kubur tersebut menjadi sempit, hingga tulang-tulang rusuknya remuk bertumpukan.


Rasulullah s.a.w bersabda :

انما القبر روظة من رياض الجنة او حفرة من حفر النيران

Maksudnya: ”sesungguhnya kubur itu boleh merupakan salah satu kebun syurga atau salah satu parit neraka.”


Diceritakan daripada Hasan Al-Basri, bahawa dia sedang duduk di pintu rumahnya, tiba2 lalu jenazah seorang lelaki , di belakangnya ramai orang berjalan, sedang di bawah jenazah berjalan seorang anak perempuan kecil dengan rambut terhurai sambil menangis.


Al-Hasan mengikut jenazah itu. Sedangkan anak perempuan yang bi bawah jenazah itu berkata,

 “ wahai ayahku, mengapa datang hari yang seperti ini dalam hidupku?


Al-Hasan berkata kepada anak perempuan itu, “ Tidak akan datang lagi hari yang seperti ini kepada ayahmu.”


Al-Hasan menyembahyangkan jenazah itu, dan langsung pulang. Keesokan harinya, Al-Hasan pergi ke masjid untuk solat subuh, (Tidak lama setelah itu) matahari pun terbit. Dan Al-Hasan pun duduk di pintu rumahnya. Tiba2 al- Hasan melihat anak perempuan kecil yang dilihat kelmarin lalu sambil menangis dan berziarah menuju ke kubur ayahnya.


Al-Hasan berkata: “Sesungguhnya anak perempuan ini cerdik, sebaiknya aku ikuti dia, barangkali dia akan mengucapkan perkataan yang bermanfaat bagiku.”


Al-Hasan mengikuti anak perempuan kecil itu. Ketika dia tiba di kubur ayahnya, dan meletakkan pipi di atas tanah tanah seraya berkata, “ Wahai ayahku, bagaimana engkau tinggal di dalam kegelapan kubur seorang diri tanpa lampu mahupun penghibur?


“Wahai ayahku, malam kelmarin aku nyalakan lampu untukmu, siapakah yang menyalakan lampu bagimu malam tadi? Wahai ayahku, malam kelmarin aku hamparkan alas tidur bagimu, siapakah yang menghamparkan alas tidur bagimu malam tadi?


“wahai ayahku, malam kelmarin aku memicit kedua tangan dan kakimu, siapakah yang memicitmu malam tadi? Wahai ayahku, malam kelmarin aku balik tubuhmu dari satu sisi ke sisi yang lain. Siapakah yang membalikkanmu malam tadi?


“wahai ayahku, aku tutupi anggota2 badanmu yang terbuka malam kelmarin, siapakah yang menutupimu malam tadi? Wahai ayahku, kelmarin aku beri engkau minuman, siapakah yang memberimu minuman malam tadi? Wahai ayahku, kelmarin malam aku merenungi wajahmu, siapakah yang merenungi wajahmu malam tadi?


“wahai ayahku, malam kelmarin aku memasak pelbagai makanan untukmu, siapakah yang memasak makanan untukmu malam tadi?”


Al-Hasan pon menangis lalu menampakkan diri kepada anak perempuan kecil itu seraya berkata : “wahai anakku, janganlah engkau mengucapkan kata2 ini, tetapi katakanlah :


“wahai ayahku, kami telah menghadapkanmu kearah kiblat, apakah engkau tetapi demikian ataukah telah dihadapkan ke tempat lain?


“wahai ayahku, kami telah mengkafanimu dengan kafan terbaik, apakah tetap begitu ataukah kafan itu telah dilepaskan daripadamu?


“wahai ayahku, kami telah meletakkan badanmu di dalam kubur dalam keadaan utuh, apakah engkau tetap begitu ataukah engkau telah dimakan cacing? Wahai ayahku, para ulama berkata bahawa kubur itu dilapangkan bagi sebahagian manusia dan disempitkan bagi sebahagian yang lain, apakah kubur itu terasa sempit bagimu ataukah terasa lapang?


“wahai ayahku, sesungguhnya para ulama berkata bahawa sebahagian mereka diganti kafannya dengan kafan daripada syurga dan sebahagian lainnya diganti dengan kafan daripada neraka, apakah kafanmu diganti dengan kafan daripada neraka atau kafan daripada syurga?


“wahai ayahku, sesungguhnya para ulama berkata, bahawa kubur itu boleh merupakan salah satu kebun syurga atau salah satu parit neraka.


“wahai ayahku, sesungguhnya para ulama berkata, bahawa kubur itu memeluk sebahagian penghuninya seperti ibu yang penuh kasih sayang dan boleh membenci serta menghimpit sebahagian manusia hingga tertindih tulang-tulang rusuk mereka, apakah kubur ini memelukmu atau membencimu?


“ wahai ayahku, para ulama berkata, bahawa sesiapa yang diletakkan dalam kubur, jika dia seorang yang bertakwa dia pun menyesal kerana kurang banyak berbuat kebaikan dan jika dia seorang berdosa dia menyesal mengapa telah melakukan maksiat, apakah engkau menyesal atas dosa2mu atau kerana sedikitnya kebaikanmu?


“wahai ayahku, biasanya jika aku memanggilmu tentu engkau menjawab panggilanku dan telah lama aku memanggilmu di kepala kuburmu, mengapa aku tidak mendengar suaramu?


“Wahai ayahku, engkau telah pergi dan aku tidak boleh berjumpa denganmu hingga hari kiamat. Ya Allah janganlah Engkau haramkan kami daripada pertemuan  dengannya pada hari kiamat.”


Kemudian anak perempuan kecil itu berkata: “Wahai Hasan, alangkah baiknya perkataan yang pakcik ucapkan untuk ayahku dan alangkah baiknya nasihatmu kepadaku dan peringatanmu terhadap orang-orang yang lalai.”


Setelah itu pulanglah anak perempuan kecil itu bersama Hasan Al-Basri sambil menangis.

Tuesday, May 29, 2012

Kata2 Habib Munzir musawa


NAMUN TUJUAN ADALAH SATU YAITU SAAT BERJUMPA DENGAN RABBUL ‘ALAMIN, BERAKHIR SELURUH APA YANG KITA LEWATI,DARI KEHIDUPAN DUNIA KEPADA TUJUAN TUNGGAL-NYA YAITU BERJUMPA DENGAN ALLAH..

 HADIRIN HADIRAT SEKALIAN, INGATLAH,AKAN DATANG SUATU SAAT BIBIR KITA TIDAK BISA LAGI BERGETAR MENYEBUT NAMA ALLAH, DISAAT ITU KITA DITURUNKAN KEDALAM KUBUR KITA, DAN WAJAH KITA DIBUKA,DAN WAJAH KITA DICIUMKAN KE TEMBUK KUBUR KITA,LALU KITA DIKUBURKAN DAN DITINGGAL OLEH SEMUA KERABAT, DISAAT ITU TIDAK ADA KEKASIH, DISAAT ITU TIDAK ADA JABATAN, DISAAT ITU TIDAK ADA HARTA, ITULAH HADIRIN HADIRAT KITA SENDIRI, DAN DISAAT ITU BERUNTUNGLAH MEREKA YG SELALU BERZIKIR,YG MNGINGAT ALLAH DAN ALLAH MNGINGATNYA,YG MERINDUKAN ALLAH,ALLAH MERINDUKANNYA.. 

DIALAH YG MAHA BAIK DIALAH YG MAHA MULIA,, SETELAH KITA DIBERI KHIDUPAN,DIBERI JASAD, LANTAS ALLAH MEMINJAMKAN PULA DUNIA INI BERSERTA ISINYA, MEMINJAMKAN MATAHARI, MEMINJAMKAN BULAN, MEMINJAMKAN DARATAN, MEMINJAMKAN HAIWAN DAN TUMBUHAN, MEMINJAMKAN AIR DAN LAUTAN, YG KESEMUANYA ADALAH MILIK ALLAH,KITA TIDAK MNYEWANYA, TIDAK PULA MEMBELINYA, TIDAK PULA BERDOA UNTUK MEMINJAMNYA, ALLAH YG MMBERINYA SBELUM KITA MMINTA,,

 HADIRIN HADIRAT SEDEMIKIAN LUASNYA RAHMAT ILAHI,DAN KASIH SYGNYA MELEBIHI SEMUA KASIH SYG, MELEBIHI KASIH SYG IBUNDA KITA KEPADA KITA, MELEBIHI KASIH SYG KEKASIH KITA KPADA KITA, 

HADIRIN HADIRAT SEKALIAN,,JANGAN TAHAN LIDAHMU MENYEBUT NAMA ALLAH, JGN BERT MNYEBUT NAMA ALLAH, DOSA APA YG MEMBUAT LIDAH KITA BERAT MNYEBUT NAMA ALLAH, 

 KAMI BERLINDUNG KEPADAMU DARI PEDIHNYA SIKSA KUBUR, KAMI BERLINDUNG KEPADAMU DARI PEDIHNYA SIKSA NERAKA, PASTIKAN KAMI SELAMAT DARI INI SEMUA.. AKAN DTG WAKTUNYA AKU DAN KALIAN AKAN BERDIRI DI HADRATUL KHALIK, DIHADAPAN RABBUL ALAMIN SUBAHANALLAHU WA TA’ALA,, DIPANGGIL DENGAN NAMAMU,FULAN BIN FULAN,HAYYA AIDA ‘ALLALAH.. DISAAT ITU KAU AKAN BERJUMPA DGN ALLAH,BERTEMU DGN ALLAH, BERBICARA DGN ALLAH, DITANYA OLEH ALLAH, BERTANGUNGJWAB KEPADA ALLAH, ADAKAH NAMA ITU DIDALAM JIWA KITA LUHUR, ADAKAH NAMA ITU INDAH DIDALAM JIWA KITA, ADAKAH TERLINTAS KERINDUAN DALAM BERJUMPA DGN ALLAH..

~Habib Munzir musawa~

Friday, May 25, 2012

SAAT ITU PASTI

saat itu pasti datang
kita kan berpisah
maut akan memutuskan
aku pergi dulu
kau tinggal keseorangan

detik itu makin hampir 
nyata cinta ini akan padam jua
walau seteguh dan sekukuh
kau kembali jua
meninggalkan aku dalam nestapa

cinta kita hanya makhluk
tiada yang abadi kecuali Khalik
hari pamitan itu akan tiba
hiduplah kita dialam berbeza
cinta itu tak selamnya bersama

selamat tinggal sayang
selamat pulang sayang
cinta kita, inilah sudahnya...
terpisah jua akhirnya
walau di hati tidak tegar

akan tiba masa nanti
kita berdua dibangkitkan
kembali
di mahsyar yang tiada lagi cinta
yang ada nafsi-nafsi
memikirkan nasib sendiri


semoga kita berjaya
mengharungi
mizan, sirat, timbangan amalan,
golongan kiri atau 
kanan
yang mampu memisahkan...
atau mempertemukan
sebuah percintaan

semoga cinta kita berdua
hanya untuk mencintai-Nya
terpisah cinta kita sementara 
cuma
kita akan bercinta lagi di dalam
syurga...
untuk selama-lamanya!

Thursday, May 17, 2012

SURAT BUAT KEKASIH


Sayang, aku tenang di sini kerana kuyakin kau telah menerima hakikat ini dengan tabah dan bijaksana. Hentikan tangisanmu di sana. Demi ketenanganku disini. Yakinlah, perpisahan sebenar bukan kerana jaraknya destinasi. Tetapi oleh retaknya hati.

Perpisahan ini , insya-Allah akan menguburkan cinta… sekiranya kita menerimanya sebagai satu didikan Allah. Yakinlah, kita akan bertemu dalam suasana yang lebih indah dan manis. Perpisahan ini adalah mahar buat saat yang indah itu.

Semoga perpisahan ini menguatkan jiwaku.tiadalah ubat jiwa yang paling mujarab kecuali mencintai Allah. Dan dengan cinta itu nanti semoga  kita saling mencintai kerana Allah – cinta yang lebih suci.
Kita dipaksa berpisah untuk dijemput ke daerah tauhid dan syariat-Nya. Selama ini kita terlalu banyak  berlakon dan bermain-main dengan pelbagai alasan dan kemalasan. Aku pasrah dengan “Paksaan” ini walaupun suntikannya terlalu sakit, ubatnya pahit.

SAYANGKU,

Hadapilah kenyataan yang sudah termaktub sejak azali ini. Kesedihan dan air mata tidak akan meredhakan hati apalagi menyelesaikan masalah. Aku sentiasa berdoa untukmu.

YA ALLAH …

Ampunilah dosa-dosanya dan maafkanlah semua kesalahannya. Kuatkanlah iman dan taqwanya … dengan Kau suburkan selalu dalam hatinya rasa hina, berdosa, jahil, lemah, miskin, berharap terhadap-Mu.

YA RAHIM …

Berilah dia kekuatan dan kesabaran dalam mendidik anak-anak kami. Agar di tangannyalah nanti tempat zuriat yang soleh dan solehah. Bimbinglah kemarahannya, kebijaksanaannya, kesabarannya, kelembutannya,hukumannya dan segala-galanya dengan seimbang, agar dia terdidik untuk mendidik.

YA RAHMAN …

Maniskanlah akhlak isteriku semanis wajahnya. Hiasilah kata-kata dari lidahnya dengan kebenaran dan kelembutan, seperti Kau telah hiasi matanya dengan kecantikan. Berilah kecantikan dan keindahan hakiki dengan limpahan takwa yang sejati.

YA RABBI …

Lembutkan hati isteriku agar mudah ia mengadu-adu kepada-Mu. Lenturlah jiwanya agar ia mudah merayu-rayu dan meminta-minta kepada-Mu. Haluskanlah perasaannya agar dia mampu menangis dan merintih-rintih kepada-Mu. Hancur dan remuk-redamlah dirinya dalam menerima didikan-Mu kerana di situlah pengiktirafan dia sebagai hamba-Mu.

SAYANG,

Ramai pasangan berpisah kerana tidak cinta. Namun lebih ramai yang terpisah kerana terlalu cinta. Apabila cinta makhluk membelakangi cinta Allah, maka cinta itu akan kehilangan daya untuk bercinta sesamanya. Ia akan layu, kesepian, dan keseorangan. Pada cinta yang ilusi begini … pertemuan adalah perpisahan. Tapi apabila cinta itu cinta hakiki, berpisah pun masih bertemu.

Justeru, perpisahan ini untuk menyelamatkan. Perpisahan ini adalah mehnah yang akan menguatkan kembali ikatan perkahwinan. Ia adalah satu reaksi berantai kepada semua yang ada ikatan dengan kita. Agar semuanya bergantung dengan Allah semata. Jangan kita bergantung kepada selain-Nya.

Makhluk yang berhubung atas nama suami, isteri, ibu, bapa, anak, adik, abang, kakak, suadara, sahabat atau apa sahaja akhirnya akan pergi jua. Sesungguhnya , perpisahan adalah cara Allah mencantas pergantungan hati kita dengan insan yang bernama suami, isteri, ibu, bapa, anak dan saudara.

Hakikatnya saat itu pasti tiba. Mati boleh terjadi bila-bila. Ketika itu jika tidak bersedia … pedih dan sakitnya tentu terlalu. Mungkin hilang kewarasan, mungkin luntur semangat, kecewa untuk meneruskan hidup. Dan paling khuatir, terhakis iman, tercalarnya tauhid.

Sayang … bergantunglah kepada Allah kerana hubungan kita denganNya tidak akan dipisahkan dengan istilah janda, duda dan yatim. Sedangkan hubungan kita sesama manusia tidak dapat tidak, pasti diputuskan oleh MATI.  Justeru anggaplah perpisahan ini satu persediaan untuk menghadapi saat mati yang sudah pasti datang.

Syukur kerana dahulu pernah aku terlintas, bagaimana nanti kalau-kalau salah seorang daripada kita dipanggil oleh Allah? Apakah  ketika itu hati akan redha? Ah, lantaran benci merasai, fikiran dikunci daripada memikirkannya … padahal itu sudah pasti. Oh Tuhan, benci betul rupanya kita kepada mati.

Angkuh betul kita dengan milik pinjaman Allah ini. Seolah-olah isteri, suami anak-anak dan lain-lain itu benar –benar kepunyaan kita. Terlalu berat memulangkannya. Sebab memulangkannya bererti berpisah!

Tidak sanggup kita pulangkan kembali bila tarikh pulangnya sudah tiba. Kini, Alhamdulillah pinjaman itu dipinta kembali oleh Allah buat sementara … aku diserahkan kembali olehmu, dan kau diserahkan kembali olehku kepada-Nya.

Didikan ini sangat mahal harganya. Inilah inti pati iman kita kepada satu ayat al-Quran yang sangat pendek dalam surah al-Baqarah, ayat 156 yang bermaksud: “ Sesungguhnya kita kepunyaan Allah dan kepada Allah kita akan dikembalikan.”

Bersedialah untuk menghadapi yang terburuk akibat perpisahan ini. Namun jangan sekali-kali terputus daripada berharap sesuatu yang terbaik.

Doaku dan doamu pasti dicelahi oleh rasa bimbang takut-takut tidak diperkenankan tetapi padamkanlah segalanya dengan satu keyakinan bahawa ia pasti diperkenankan. Amin. Yang penting … bukan diperkenankan atau tidak, tetapi semoga Allah tingkatkan kesabaran, keimanan, dan tawakal kita untuk menghadapi apa jua takdir-Nya.

Isteriku, jangan dipinta kecilkan ujian yang menimpa ini, tetapi pintalah dibesarkan iman untuk menghadapinya! Kehebatan seseorang sering diukur oleh kebesaran ujian yang dihadapinya. Semakin besar ujian, semakin besarlah kehebatan seseorang. Maka begitulah dengan cinta kita. Semakin diuji, maka semakin membumbung tinggi. Semakin jauh, cinta kita akan menjadi semakin kukuh. Insya-Allah, amin.

~Bercinta Kerana Allah~

Friday, April 27, 2012

HARAM?????


Hadis Rasulullah s.a.w  menyebutkan dengan jelas “ seorang musafir yang kusut masai penuh debu menadah tangannya dan berdoa, wahai Tuhan! Wahai Tuhan!  Sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiyannya haram dan hidangannya haram, bagaimana mungkin Allah mengkabulkan doanya? (Riwayat Muslim)

Sekiranya doa tertolak bagaimana dengan solat yang merupakan ‘doa wajib’ seorang hamba?
Imam Ghazzali menegaskan, perkara pertama yang menghilangkan khusyuk  dagi orang yang solat adalah kerana memakan makanan atau berpakaian daripada sumber yang haram.

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Barangsiapa yang solat dengan mengenakan pakaian yang dibeli dengan sepuluh dirham dan satu dirham daripadanya sumber haram, Allah tidak akan menerima solatnya.”

Apabila solat tidak diterima kerana perkara haram, apakah yang dapat memperkukuhkan  diri dengan  kebaikan sekiranya solat yang merupakan tiang agama telah rosak.

Mukmin lawannya munafik. Orang mukmin yang warak ialah orang yang bertaqwa yang sangat menjaga soal halal dan haram. Lihatlah kepada sabda Rasulullah s.a.w. :

 “Sesungguhnya orang mukmin itu berwaspada  dan orang munafik menerkam apa sahaja yang datang kepadanya tanpa memperdulikan sama ada halal ataw haram.”

Ibn Khaldun dalam  al-Muqaddimah menjelaskan bahawa makanan baik dan segar tanpa bahan tambah, perisa, pelazat, dan sebagainya dapat memberi kesan kepada akhlak seseorang. Begitulah sebaliknya memakan benda yang haram pada zat (makan babi, atau makanan yang bercampur unsur babi) atau memakan benda yang halal zatnya tetapi didapati  melalui cara haram seperti mencuri, tipu, rasuah dan sebagainya, akan membentuk kekejian akhlak dan budi pekerti . ini pasti melahirkan kecelaruan dalam dri, krisis dalam keluarga dan sengketa dalam masyarakat keseluruhannya.

Abdullah Sahl at- Tusturi berkata : “ sesiapa yang makan makanan haram, maka akan bermaksiatlah anggota tubuhnya sama ada atas kehendaknya atau tidak, sama ada dia tahu atau tidak dan sesiapa yang makan makanan yang halal, maka seluruh anggota tubuhnya akan tunduk taat dan mudah melaksanakan kebajikan”

Impak paling maksimum bagi pelaku dan pemakan makanan haram di hari akhirat kelak ialah neraka jahanam. Itulah sehebat-hebat balasan yang menunggu. Justeru halal dan haram bukan persoalan logo  dan penghalusan isunya semata-mata, bahkan begitu berbahaya bagi setiap orang kerana ia bakal menjerumuskan seseorang itu ke dalam neraka .

Sabda Rasulullah s.a.w. :

 “Mana-mana hamba, dagingnya itu tumbuh daripada perkara yang haram dan amalan riba, api nerakalah yang patut ( untuk membakar dan menghilangkan) daging itu.”

(Riwayat Ibn marduiah)

Tuesday, April 24, 2012

Apa itu kejayaan????


Rata2 mahasiswa , pakar motivasi dan psikologi bercakap mengenai kejayaan. Ibu bapa mahupon anak-anak berjaya. Ramai beranggapan kejayaan adalah apa yang dicapai ataw diperolehi.
Success (kejayaan) = what we have (apa yg kita ada)

Benarkan definisinya sedemikian?

Sekiranya definisi di atas digunakan sebagai ukuran kejayaan, manusia2 berikut akan termasuk sebagai org yg berjaya:

·         Pencuri, perompak, penipu yang mungkin mempunyai harta yang bnyk hasil penipuan mereka akan diaggap sebagai org yg berjaya.

·         Pekerja atau pegawai yg rasuah, naik pangkat dengan politik kotor di tempat kerja juga akan dianggap berjaya.

·         Mereka yg dilahirkan dalam keluarga org kaya, tanpa usaha  mereka mewarisi harta ibu bapa mereka, juga akan dianggap berjaya.

·         Org2 yang tidak solat, ingkar kepada Allah, selalu melakukan maksiat tetapi hartanya banyak, juga masuk dalam kategori org yg berjaya.

·         Seorang pelajar yg lulus cemerlang tetapi jahil agama, tidak solat, tidak menutup aurat juga dianggap berjaya.

Ini bermakna definisi di atas bukan kejayaan yang sebenarnya. Ia adalah definisi yang salah sama sekali.

Apakah definisi kejayaan yang sebenar????

Dalam buku “Profile of Success” yang ditulis oleh seorang penulis barat menyebut :
Success (kejayaan) = what we do  (apa yang dilakukan).

Ia bukannya apa yang dicapai ataw dimiliki. Ini adalah peraturan alam yang bukan sahaja disebut dalam al-Quran, tetapi diterima sendri oleh orang bukan islam.

Itulah sebabnya Allah s.w.t  mengukur kejayaan manusia berdasarkan perbuatan (apa yang dilakukan) bukan apa yg dicapai.

Firman Allah s.w.t  yang bermaksud :

(Allah) Yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji siapakah di antara kamu yang lebih baik amalannya (yakni perbuatannya bukan pencapaiyannya).

(Al-Mulk :67:2)

Sunday, April 22, 2012

3 TINGKAT CINTA

 Prof. Dr. Syeikh Abdullah Nasih Ulwan di dalam bukunya Islam dan Cinta meletakkan tiga tingkat cinta berdasarkan Surah al-Taubah, ayat 24, iaitu:

1)Cinta agung- cinta kepada Allah, Rasul dan jihad di jalan-Nya.
2)Cinta pertengahan-cinta kepada ayah, anak, saudara, isteri, tempat tinggal, perniagaan dan lain-lain.
3)Cinta rendah- melebihkan cinta pertengahan daripada cinta agung.

           Cinta rendah mendapat ugutan Allah SWT, “Tunggulah, hingga Allah datangkan peringatannya.”
          Di mana letaknya kedudukan cinta pak we dan mak  we? Hmm, tidak masuk senarai pun.

Perhatikan baik-baik, kedudukan cinta rendah, iaitu melebihkan cinta pertengahan daripada cinta agung mendapat ugutan Allah. Padahal apa  yang dilebihkan itu masih lagi cinta kepada yang halal. Itupun sudah mengundang murka Allah. Bagaimana pula jika kita meletakkan cinta kepada yang belum  halal lebih daripada cinta Allah SWT?
Tidak hairanlah Saidina Abu Bakar amat risau melihat kecintaan anaknya, Abdullah kepada isterinya, Atikah secara berlebih-lebihan. Cinta suami isteri itu adalah cinta yang halal. Namun, apabila Abdullah lebih asyikkan Atikah daripada menyahut panggilan azan di masjid, Abu Bakar meminta puteranya menceraikan Atikah. Atikah itu adalah wanita  yang solehah. Itupun, cinta tulusnya masih mengundang  fitnah. Apapun, ketulusan hati kedua-dua pasangan itu kembali melebihkan cinta Allah berbanding cinta  makhluk menyebabkan Abu Bakar meminta Abdullah merujuk kembali Atikah. Oh  diri, di mana kedudukan cintamu sekarang ini? Astarghfirullah!

-FATIMAH SYARHA-

Monday, April 9, 2012

Maka nikmat Tuhan kalian yang manakah yang layak anda dustakan?


Dalam seusia kita, seberapa bnyk kita bersyukur? Seberapa bnyk kita mengungkapkan kata-kata syukur?

Dalam seharian, berapa kali kita renungkan nikmat2 yang kita miliki...apakah kita bersyukur?

Dalam kiraan waktu, Apakah setiap saat nama Allah terucap dibenak hati…tanda mensyukuri nikmat-nikmat Allah.?

Dalam setiap hela nafas, apakah kita mengira bahawa ia pemberian percuma semata2?

Apakah anda mengira bhw,berjalan dgn kedua kaki itu merupakan sesuatu yg biasa,padahal masih bnyk manusia lain yg tidak mempunyai kaki??

 Apakah anda mengira bahawa berdiri tegak diatas kedua betis itu merupakan sesuatu yg mudah,padahal masih bnyk manusia lain yg kehilangan kedua betisnya? 

Apakah anda merasai nikmat tidur dengan memejamkan kedua mata, sementra masih bnyk manusia lain yg tidak dapt tidur kerana sakit yg menanggungnya ? 

Pernahkan anda merasa nista ketika anda dapt menjamu makanan yg lazat dan minuman yang sejuk, sementara masih bnyk orang lain yg tidak dapat makan dan minum hanya kerana sakit yg mereka deritai?

Renunglah! Betapa besarnya fungsi pendengaran, dimana Allah manjauhkan anda dari ketulian; penglihatan anda akan terhindar dari kebutaan; dan ingatlah kulit anda yg cantik yg terhindar dari penyakit gatal dan kudis. Perhatikanlah fungsi otak anda! Allah telah memberi kesihatan aqal sehingga terhindar dari kegilaan yg menghinakan. 

Apakah anda ingin menggantikan mata anda dengan emas sebesar gunung Uhud? 

Inginkah anda menjual pendengaran anda seharga perak satu bukit? 









Apakah anda, mahu membeli istana2 yg menjulang tinggi dengan lidah anda, namun anda bisu? 









Apakah anda mahu menukar kedua tangan anda dengan butiran2 permata dan berlian, tetapi anda kudung?...


Maka nikmat Tuhan kalian yang manakah yang layak anda dustakan? ( Ar-Rahman: 13)

Mereka mengetahui bahawa semua nikmat yang ada berasal dari Allah, tetapi mereka mengingkarinya....(An-Nahl:83)

Thursday, April 5, 2012

SENANDUNG AIR MATA

Aku dikejutkan pada tengah malam,
oleh seekor merpati
Di dahanan itu ia melagu sayu,
sedang aku masih kelenaan.

Demi Tuhan Kaabah aku berdusta,
kalau benar aku merindu
Mana mungkin tangisan merpati,
dapat mendahuluiku.

Aku menyangka akulah pencinta,
yang paling sedih menderita
kepada Tuhan aku tidak menangis,
sedang binatang sentiasa dalam tangisan.

(Petikan kitab Ayyuhal Walad karangan Imam Ghazali Rahimahullah.)

Saturday, March 17, 2012

Tinta buat Sang Pencipta


 Oh Tuhan….
Kapan berapa lama lagikah umurku?
Dimamah usia, bertambah dosa.
Ketawa girang,terlalu suka.
Hingga alpa, siapa aku sebenarnya.

Oh  Tuhan…
Pilunya hatiku, mengenang dosa,
Bercambahnya, tiada lagi ku rasa.
Ligatnya aku menggali dunia
Hingga terlupa akan balasannya.

Oh Tuhan…
Cintaku berputik, sekembang bunga…
Hati terdetik, menginsafi dosa…
Akulah hamba yang banyak khilafnya..
Ampunkan aku duhai Pencipta.

Oh Tuhan…
Malam sunyi, sepi menyelubungi..
Cahaya kunang-kunang, sedikit menerangi.
Diiringi alunan irama makhluk Ilahi.
Disitulah aku mencari Rahmat-Mu Ya Rabbi.

Oh Tuhan…
Perlukah lagi, aku dibumi?
Mencari sisa,saki baki diri.
Bila sampai masa, semuanya akan kembali.
Hidup janganlah tersisa, mati biarlah berjasa.

~Huzaifah Ibnu Harun~

Saturday, February 25, 2012

KEBAHAGIAAN HAKIKI

Al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah (meninggal 751H) menulis di dalam kitabnya yang terkenal Madarij al-Salikin:

“Dalam jantung hati ada keserabutan yang tidak dapat dibersihkan melainkan dengan mengadap kepada Allah, padanya ada kesunyian yang tidak dapat dihilangkan melainkan perdampingan dengan Allah, padanya ada dukacita yang tidak dapat ditanggalkan kecuali dengan kegembiraan mengenali Allah dan ketulusan berhubungan dengan-Nya, padanya ada kegusaran yang tidak ditenangkan melainkan bersama Allah dan kembali kepada-Nya, padanya ada api kedukaan yang tidak dapat dipadamkan melainkan redha dengan perintah, larangan dan ketentuan Allah, menghayati kesabaran sehingga bertemu-Nya, padanya ada kefakiran yang tidak dapat ditampung melainkan dengan cinta dan penyerahan diri kepada Allah, sentiasa mengingati-Nya, keikhlasan yang benar kepada-Nya”.

Kebahagian yang hakiki ialah apabila ada tali hubungan dengan Allah SWT, kerana Dialah yang Maha Berkuasa mencampakkan kebahagiaan dan ketenangan ke dalam hati manusia. Bahagia apabila Allah memanjangkan umurnya serta diberikan nikmat untuk berlaku taat kepada-Nya. Itulah erti kebahagiaan.

Di situlah puncak yang dapat menghantar manusia menghirup sejuknya udara kehidupan berupa kebahagiaan yang hakiki dalam erti kebahagiaan di dunia dan akhirat.
 
Firman ALLAH SWT:

أَفَمَن شَرَحَ اللَّهُ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ فَهُوَ عَلَى نُورٍ مِّن رَّبِّهِ فَوَيْلٌ لِّلْقَاسِيَةِ قُلُوبُهُم مِّن ذِكْرِ اللَّهِ أُوْلَئِكَ فِي ضَلَالٍ مُبِينٍ
“Maka apakah orang-orang yang dibukakan Allah hatinya untuk (menerima) agama Islam lalu ia mendapat cahaya dari Tuhannya (sama dengan orang yang membatu hatinya)? Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka yang telah membatu hatinya untuk mengingat Allah. Mereka itu dalam kesesatan yang nyata.” (az-Zumar: 22)

KISAH ORANG BUTA, BOTAK DAN PENYAKIT KUSTA

Abu Hurairah r.a meriwatkan bahawasanya Rasulullah S.A.W pernah menceritakan sebagai berikut :

Dikalangan Bani Israil terdapat 3 org, yg satu berpenyakit kusta, yg satu botak & yg satu lagi buta. Allah hendak menguji mereka, lalu diutuslah Malaikat mendatangi mereka.

Kepada yang berpenyakit kusta, Malaikat bertanya, Apakah yg paling engkau inginkan? Ia menjawab : Warna yg baik, kulit yg baik, agar kulitku yg kotor dan tidak disukai org ini segera lenyap. Org tersebut kmdn diusap oleh Malaikat, seketika itu penyakitnya yg tampak kotor lenyap & warna kulitnya berubah menjadi baik.
Setelah itu Malaikat bertanya lagi : Kekayaan apakah yg kau inginkan? Ia menyahut : Unta. Malaikat memberi seekor unta sedang mengandung sambil berkata : Mudah-mudahan Allah memberkatimu dengan unta ini.

Malaikat itu kemudian datang kepada org yg botak& bertanya : Apakah yang paling kau inginkan? Ia menjawab : Rambut yg bagus agar org tidak mengejekku lagi. Kepalanya diusap oleh Malaikat dan seketika itu botaknya hilang dan tumbuh rambut yg bagus.
Malaikat bertanya lagi : Kekayaan apakah yg paling kau inginkan? Ia menyahut : Lembu! Oleh Malaikat ia diberi seekor lembu yg sedang bunting, seraya berkata : Mudah-mudahan Allah memberkatimu dengan lembu ini.

Malaikat itu kmdn datang kepada org yang buta & bertanya : Apakah yg paling kau inginkan?Ia menjawab : Supaya Alah mengembalikan penglihatanku. Matanya diusap oleh Malaikat dan Allah memulihkan kembali penglihatannya.
Malaikat bertanya lagi : Kekayaan apakah yg paling kau inginkan? Ia menyahut : Kambing. Oleh malaikat ia diberi seekor kambing yang hampir melahirkan.

Beberapa waktu kemudian, baik unta, lembu & kambing yang diberikan Malaikat semuanya berkembang biak, sehingga masing-masing dari tiga orang itu mempunyai sumber-sumber penghasilan dari ternaknya sendiri-sendiri. Yang satu dari unta, yg satu dari lembu dan yg satu lagi dari kambing.

Pada suatu saat, Malaikat datang kembali dlam bentuknya seperti dahulu, dan bertanya kepada orang yang disembuhkan dari penyakit kusta: Aku ini org miskin, kehabisan bekal dalam perjalanan jauh, dan hari ini aku tidak mempunyai bekal dalam perjalanan jauh, dan hari ini aku tidak mempunyai bekal untuk dimakan, kecuali bila Allah menolongku melalui anda. Demi Allah yang telah memberimu warna kulit yg bagus, aku minta seekor unta agar aku dapat melanjutkan perjalanan. Org itu menyahut : Banyak sekali yg telah saya keluarkan untuk menolong orang.

Malaikat itu lalu bertanya : Aku seolah-seolah pernah mengenal anda. Bukankah anda dahulu seorang yang berpenyakit kusta?, dicemuh org ramai & hidup melarat? Ia menyahut dengan bongkak : Kekayaaanku ini adalah warisanbesaryg berasal dari nenek moyangku. Malaikat menyahut : Bila anda bohong, Allah akan mengembalikan anda kepada keadaan anda dahulu.

Malaikat kemudiannya datang kepada org yg dahulunya botak, dlm bentuknya seperti di masa lalu. Kepadanya Malaikat berkata sama seperti yang dikatakannya kpd org yg dahulunya berpenyakit kusta. Dan juga menerima jawapan yg sama.

Kmdn Malaikat dtg kepada org yg dahulunya buta, dlm wujudnya yg sama seperti pada waktu datang menyembuhkan butanya. Ia mengatakan yg sama dgn apa yg telah dikatakannya kepada dua org sebelumnya. Org yg dahulunya buta itu menjawab, Aku dahulu buta, kmdn Allah mengembalikan penglihatanku. Oleh kerana itu, silalah anda ambil apa yg anda mahu& anda boleh tinggalkan apa yg anda tidak mahu. Demi Allah, aku tidak akan mempersulitkan anda mengambil sesuatu krn Allah!
Malaikat bersahut, Tidak! jagalah hartamu baik-baik. Kalian hanya diuji....Allah redha kepada Anda, dan murka terhadap dua orang teman anda...
(Al-Bukhari)

Demikianlah kiah Nabi SAW yg menggambarkan betapa murkanya Allah terhadap seorang hambaNYA yg tidak menepati janji kepadaNYA. Dan menunjukkan bahawa kesusahan & kesenangan, kedua-duanya merupakan Ujian Allah belaka.

Friday, February 17, 2012

KENAPA PERLU BUAT, KALAU TAK IKHLAS.


 Seorang sahabat bertanya kalau kita tk ikhlas perlu ke kita buat…ok persoalan yang selalu sengaja ditimbulkan…Kenapa perlu buat…kan tk ikhlas?...sia-sia je kan….dapat penat jee….buat apa nak buat benda yang kita tak jujur dan tk ikhlas nak buat?


“Ikhlas itu seperti semut hitam diatas batu yang hitam dikala malam hari” kenapa semut hitam? Diatas batu yang hitam? Dikala malam hari pula?

Mari kita lihat pepatah ini..melentur buluh biarlah dari rebungnyaa….sama juga sperti manusia,satu jasad yang keras tidak dilentur dari awal2nya maka bertambah keraslah batilnya itu.

Iman perlu dididik sejak mulanya, barangkali seorang bayi yang baru lahir jika tidak dilatih berjalan, bolehkah dia berjalan? Seorang kanak-kanak jika tidak diajar mengaji, tahukan dia mengaji? Tidak diajar mengira 1,2,3… tahukah dia mengira?  Seorang wanita ingin memasak, tetapi kuali,senduk pon tidak pernah sentuh,tidak pernah dididik memasak, Tahu kah dia untuk memasak? Seorang lelaki yang mahu menjadi mekanik,pomen moto (perbaiki moto@ kereta), tetapi spanar pon tidak pernah pegang, bolehkah dia perbaiki kerosakan tersebut? Seorang ibu yang mahukan anaknya menjadi seorang doktor, tapi dibiarkan anaknya melepak, membuang masa bersama teman-teman,tidak diberi didikan, diberi pelajaran, mampukah anaknya menjadi seorang doktor? Barang kali doktor jarum mungkin boleh…Dan ingin saya bertanya seorang manusia yang tidak mahu belajar agama, sering kali memberi alasan, tetapi mahukan kejayaan,takutkan neraka, mahukan syurga? Bolehkan syurga menjadi miliknya?

Lihat pula pada pohon bonsai yang kebanyakkkan menjadi kegemaran segelintir masyarakat melentur dahan pohon tersebut agar  bentuknya menjadi cantik…tanya pada mereka? Atau boleh kita fikir sendiri, bagaimana permulaan membentuk dahan-dahan pohon tersebut, pastilah ketika mana ia masih ranting, dan mudah dibentuk. Satu dahan yang sudah tua,lagikan keras batangnya bolehkah dibentuk? jika ingin dibentuk juga, kemungkinan dahan itu akan patah dan mati.
Seberapa banyak penciptaan Ilahi yang boleh kita kaitkan dengan kehidupan harian kita, apakah kita tidak berfikir?

Seringkali menjadi kesukaan penggemar mereka yang suka beralasan apabila diajak ke majlis ilmu…tk ikhlas buat apa pergi?…ajak berjemaah, tk ikhlas, buat apa pergi?,ajak mengaji kitab,tk ikhlas, buat apa pergi?, ajak pergi usrah, tk ikhlas, buat ape pergi?...ape lagi?....ayat2 sebegini sering kali menjadi buah mulot sang pemalas
Alasan seringkali menjadi  ayat pelepas bagi para pemalas yg juga dikenali sebagai otak “kelentong” ia seringkali menjadi penghalang bagi seseorang untuk menuju kejayaan . Diri di didik dengan alasan-alasan sebegini menjadikan habitat semulajadi bagi kebanyakan orang.

Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri yang mengubah nasib dirinya sendiri.

Beberapa renungan kita boleh lihat disini
Berkenaan berjemaah,  Nabi Muhammad s.a.w bersabda:
“Kekuasaan Allah bersama jemaah, sesiapa yang bersendirian, dia bersendirian di neraka. Sesungguhnya serigala memakan kambing yang bersendirian, terasing daripada kumpulannya.”
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Jika anda mahu membuat sesuatu, anda akan cari jalan. Jika anda
tidak mahu membuat sesuatu, anda akan cari alasan.
- Peribahasa Arab-

“Seseorang yang melakukan kesalahan dan tidak membetulkannya telah
melakukan satu kesalahan lagi”

Nilai manusia adalah semahal nilai matlamatnya.
- Marcus Aurelius-

Manusia yang tidak berharap untuk menang telah sedia kalah.
- Jose Joaquin Olmedo-

Meninggalkan amalan kerana manusia adalah riyak. Melakukan amalan kerana manusia adalah syirik. Ikhlas pula ialah Allah SWT menghapuskan pada diri kamu daripada dua perkara ini..
(Imam Fudhail Bin 'Iyadh)
manusia seringkali lupa akan nikmat-nikmat yang diberi, tanpa nikmat-nikmat dari Allah sedikit pun kita tidak akan mampu beribadah, maka bersyukurlah.

“Bersyukurlah dengan apa yang diberikan Allah kepadamu pasti kamu menjadi orang yang paling kaya.” (HR Ahmad)

Kiranya orang yang sering memberi alasan bagaimana mahu menjawab dengan alasan-alasan yang sering diberikan, jawabnya tidak perlu menjawab, jika diam lebih utama, kerana bagaimanapun jawapannya akan dimuntahkan kembali begitu sahaja.

Kata iman as syafie : “Aku boleh menang jika berdebat dengan orang berilmu, namun aku  selalu kalah jika berdebat dengan orang yang jahil”

Kata Imam Hasan al- Basri,

“Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah.Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan.”

Cintailah taman- taman syurga dan semailah sifat-sifat ahli syurga. Jika diri tidak dididik ke majlis-majlis ilmu, jangan menyesal, kerana itu pilihan diri sendiri. Kejahilan itu menjadikan seseorang itu lebih hina daripada haiwan. Soal ikhlas atau tidak itu soal yang kedua, yang penting didiklah diri menjadi insan berguna, bersama-sama jemaah, bersama-sama orang soleh, mudah-mudahan Allah membuka pintu hati, membuka pintu-pintu Rahmat dan pintu-pintu syurga terbuka selaus-luasnya buat SANG IKHLAS.

 Sengaja saya membiarkan banyak persoalan yang tidak terjawab disini, kerana saya pasti jawapannya ada dalam diri kalian masing2.

Wednesday, February 1, 2012

KUPU KUPU CINTA


~ kerana kau si manis yg beragama membuat ku selesa ~

Wahai jodohku, bagaimana kau disana? apa kabar imanmu? Sihatkah kau disana? .wahai jodohku..kelak, nasihatilah aku dengan segala kebaikan yang nantinya akan membawa kepada cinta tertinggi. Saling kita ingat memperingati. Jodohku Jagalah dirimu dari hal-hal yang dilarang agama. Aku mencintaimu secara tulus dan ikhlas kerana Allah. Jodohku…sabar dan tenanglah, aku disini masih bersabar menanti mu. Menanti saat-saat bahagia bersamamu. Aku ingin ke syurga bersama mu. Jika benar cinta kerana Allah, akan ku bercinta dan sayang padamu sampai syurga.
Aku kagum pada kecantikan yang sukar diterjemahkan , Bukan dari paras rupa,bukan pula dari kata2 tapi pada akhlaknya…Yang bersabar pabila ditimpa musibah, Redha apabila mendapat ujian. Membuatkan imannya makin bertambah, Dia lebih tawakal juga redha setelah berusaha... Muamalatnya terjaga, Ikhtilatnya sungguh diambil kira, Kerna takut Allah akan menjadi murka. Ilmu yang ada dikongsikannya, Buat amalan manusia dan juga dirinya, Senyumannya tidak penah lekang dibibir pabila bertemu saudaranya. Orang tua dihormatinya, Tanda sayang dan juga cinta, Bukan kerana terpaksa, kerna memaksa itu bukannya sifat habibullah tetapi untuk mendapat redha Allah.
Wahai gadis solehah, dari jauh aku menantimu…aku menyenangi akan sifatmu, raut wajah yang dihiasi nur, yang selalu dibasahi air mata mengingati mati, yang mencintai Allah dan rasul,yang takutkan azab Allah..kau ibarat permata berharga..digilap, dibalut dan disimpan rapi.. wahai gadis solehah,jauh disudut hatiku,aku bangga dengan imanmu,taqwamu,akhlakmu,jua perjuanganmu menegakkan Islam. Kesucian syariat yang telah ditetapkan Allah,kau pertahankan hijabmu,walau dunia memandang hina,tetapi Allah melihat dengan penuh bangga. akhlakmu kau pelihara,maruahmu di jaga rapi...jodohku doaku akan selalu bersamamu..maaf kerna ku xpernah untuk berkata.bahwa kaulah teman paling sempurna yang ku adaaa...
Namun tidak semua insan bertuah untuk memiliki apa yang dia kehendaki. Mungkin apa yang menjadi milik kita tidak secantik atau seindah milik orang lain, andai sekiranya kita bersyukur dan tahu menghargainya, percayalah, mungkin itulah anugerah yang terindah buat kita. Aku redha menerimamu seadanya…cukuplah solehahmu menjadi syaratku…kerana isteri yang solehah selamanya istimewa buatku :)
Jodohku aku berharap kau jujur menerimaku sebagaimana aku jujur menerimamu..kerna aku ingin memiliki 3 perkara yang dijanjikan Rasulullah :
"Orang yang berkata jujur akan mendapatkan 3 hal, yaitu kepercayaan, cinta, dan kehormatan."
(HR. Muslim)
  Ingin aku semat kan kata2 imam Nawawi dalam diriku “Aku mencintaimu kerana agama yang ada pada dirimu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu”
 "....dan dua orang yang saling mencintai kerana Allah, mereka berkumpul dan berpisah kerana-Nya...." (HR. Bukhari dan Muslim)

  ~ Malu menbuat coretan hati...namun aku luahkan juga ~